Minggu, 04 Desember 2016

HMI Selidiki Pecundang Yang Mencatut Namanya Di Aksi Bela Ahok 412

PRIBUMI.WIN, JAKARTA - Pengurus Besar Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) menegaskan tidak terlibat dalam parade Kita Indonesia, Ahad (4/12). HMI pun akan menyelidiki pihak yang sudah mencatut nama HMI hingga disebut terlibat dalam aksi hari ini.

"Pertama, secara institusi PB HMI tidak ikut serta dan tidak pernah menginstruksikan kader untuk hadir dalam pagelaran aksi yang dilaksanakan pada Minggu (4/12) di Bundaran HI," kata Ketua PB HMI Mulyadi P Tamsir dalam keterangan tertulisnya di Jakarta.

Kedua, kata dia, bahwa ada pihak-pihak lain yang sengaja memanfaatkan HMI dengan cara mencatut simbol HMI dalam pagelaran tersebut. "Oleh karena itu, kami akan segera menyelidiki siapa pihak-pihak terkait yang terlibat dalam kasus pencatutan ini," ujarnya.

Ketiga, ia menyatakan apabila terbukti mereka adalah anggota HMI, maka kami akan memberikan sanksi organisasi secara tegas. "Keempat, jika terbukti bahwa mereka bukan anggota HMI, maka kami akan segera melaporkannya kepada pihak kepolisian," tuturnya.

Selanjutnya kelima, Mulyadi menyatakan HMI akan tetap konsisten dan akan tetap ikut serta bersama barisan umat Islam untuk menegakkan hukum atas kasus penistaan agama. "Terakhir, kami meminta maaf kepada seluruh masyarakat Indonesia, khususnya umat Islam apabila merasa terganggu dengan adanya atribut-atribut HMI yang dicatut dan dibawa oleh oknum-oknum yang tidak bertanggung jawab," ucap Mulyadi.

Parade "Kita Indonesia" tersebut diramaikan oleh panggung hiburan yang dipasang di sejumlah titik, salah satunya di depan Gedung Sarinah dan di Bundaran HI sebagai panggung utama. Terdapat puluhan burung merpati yang akan dilepaskan sebagai simbol perdamaian. Sejumlah peserta juga datang dari berbagai latar belakang dan etnis, seperti Etnis Tionghoa, Bali, Jawa dan sebagainya.
MUNGKIN INI YANG ANDA CARI, YANG ANDA BUTUHKAN
loading...

JANGAN LUPA BACA JUGA TIPS DI BAWAH INI, SEMOGA BERMANFAAT
loading...
SUMBER BERITA DARI REPUBLIKA.CO.ID

loading...

0 komentar:

Poskan Komentar