Mengintip Masjid Tertua Di Ghana, Pilihan Lain Wisata Religi

ROMADHON.ID, TANJUNG ENIM - Anda yang menyukai wisata religi, barang kali menginginkan suasana lain dari yang sudah umum ditawarkan, seperti Istanbul, Kairo dan Dubai. Untuk Anda yang menyukai tantangan baru, Ghana bisa menjadi pilihan.

Masjid Larabanga adalah masjid tertua Ghana didirikan pada awal 1400-an oleh Ibrahim Ayuba Al-Anshari yang dikirim dari Madinah Munawwarah oleh Syaikh-nya. Masjid ini sangat unik, Anda yang terbiasa dengan masjid mewah berlantai marmer mahal bisa merasakan suasana lain di sini. Menyendiri di lorong-lorong masjid, untuk berzikir.

Masjid itu terletak di wilayah Kerajaan Gonja, yang unik. Gonja adalah sebuah kerajaan di utara Ghana didirikan pada 1675. Masyarakat setempat juga dikenal dengan suku Gonja. Orang-orang gonja adalah salah satu dari dua puluh enam atau lebih kelompok etnis Guan, muncul di Ghana pada awal abad ke-16.

Dalam pengetahuan sejarah umum, Gonja atau kelompok Guan yang lebih besar adalah warga pertama dari wilayah geografis yang sekarang disebut Ghana. Hal ini layak untuk dicatat bahwa sejarah gonja telah dicatat oleh Ulama Islam yang tertanam dalam tentara gonja karena meninggalkan Mande kuno di Mali.

Kabupaten Gonja Timur secara keseluruhan memiliki potensi pariwisata yang menarik. Tanah ini diberkahi dengan banyak wisata alam, tempat-tempat bersejarah dan fitur budaya yang cukup menarik untuk wisatawan. Salaga, ibukota kabupaten ini terkenal untuk peran itu selama era perdagangan budak sebagai pusat pasar utama untuk budak. Kotapraja hadir dan desa-desa sekitarnya memiliki banyak untuk menggambarkan apa yang sebenarnya terjadi di masa lalu.

Meskipun beberapa artefak dari budak tidak dapat ditelusuri karena ketidaktahuan orang-orang tertentu, yang telah menyebabkan kehancuran barang-barang berharga, cukup banyak dari mereka telah diawetkan. Situs untuk pasar sebenarnya masih tetap di Salaga. Di tempat ini, kita masih bisa menemukan pohon baobab besar dikompensasi dengan budak yang dirantai.

Beberapa belenggu yang digunakan dalam chaining budak ini dapat terletak di istana Kpembeaur, sekitar satu kilometer dari Salaga. Sebagian besar sumur yang digali oleh para budak juga dapat ditemukan di berbagai bagian dari perkampungan.

Tempat-tempat menarik lainnya yang dapat ditemukan di kota ini termasuk sungai tempat budak dimandikan sebelum mereka dibawa ke kota dan satu lagi di mana mayat disimpan.

Budaya tradisional masyarakat kabupaten juga merupakan daya tarik penting untuk wisatawan. Damba dan Festival Api Gonja sering dikaitkan dengan drum dan tarian yang menarik banyak orang. Tempat-tempat menarik lainnya yang menarik untuk wisatawan termasuk keyakinan agama tradisional dan praktek yang berlaku di beberapa daerah pedesaan.

Di Akamade, sebuah desa di seberang Volta Lake, terdapat jejak diyakini bahwa dari istri Ndewura Jakpa, prajurit besar dan pendiri Gonja Land. Juga di Lantinkpa, sebuah desa di bagian timur laut kabupaten.

Nah terakhir, jangan lupa untuk menyempurnakan wisata religi dengan niat yang baik. Perjalanan yang diniati dengan baik bisa menjadi nilai ibadah dan penguat keimanan. Kepada orang-orang yang tersesat, Allah menyindir mereka mengapa tidak berjalan di muka bumi dan mengambil pelajaran dari azab yang menimpa bangsa yang telah lalu (Muhammad: 10; Yusuf 109). Kebalikan dari itu, orang beriman dianjurkan untuk berjalan di muka bumi untuk mencari pengetahuan untuk menambah kesalehan.

Menelusuri peninggalan-peninggalan Islam adalah bagian dari menuntut Ilmu seperti dilakukan oleh para ulama masa lalu. Imam Ahmad bin Hambal, misalnya diceritakan oleh Ibnu Al-Jauzi, telah keliling dunia dua kali hingga dia bisa mengumpulkan musnad. Imam Bukhari membuat bab “Perjalanan untuk Menuntut Ilmu” dalam kitab Shahihnya.

Sumber Berita Ini Dari https://www.kiblat.net/2016/12/04/mengintip-masjid-tertua-di-ghana-pilihan-lain-wisata-religi/

Subscribe to receive free email updates: