Kisah Aliza Kim, Dari Mantan Model Internasional Menjadi Mualaf Yang Menginspirasi Para Muslimah

ROMADHON.ID, TANJUNG ENIM - PERJALANAN seorang mualaf dalam menemukan jalan hidayah-nya kerap sarat makna dan penuh hikmah. Seperti yang dialami Aliza Kim. Sebelum berhijrah, dia adalah model internasional, aktris dan pembawa acara TV terkenal.  Sedangkan sekarang, model berdarah Thailand-Amerika Serikat ini adalah seorang pembicara inspirasional dan aktif dalam dakwah untuk Muslim yang belum mengenal Islam, yang baru masuk Islam dan yang ingin kembali kepada Islam.

Hijaber yang merupakan lulusan Boston College di bidang ekonomi dan sosiologi dan menyelesaikan gelar master dalam Bisnis Internasional di universitas Denver itu, beberapa tahun lalu menceritakan kisahnya ketika pertama kali mengenal Islam.

Dikutip dari The Sciencefaith, inilah kisah yang dituturkan Aliza Kim:

Nama saya Aliza. Saya tidak berbeda dari Anda, tetapi banyak yang akan mengatakan saya telah mengalami beberapa hal luar biasa.
Dalam hidup saya, saya telah belajar di beberapa sekolah terburuk dan juga sekolah terbaik di dunia, memiliki kesempatan untuk melakukan perjalanan ke lebih dari selusin negara, bekerja dalam pekerjaan yang sangat beragam seperti yang dapat Anda bayangkan – dari seorang pramusaji hingga seorang anggota manajemen perusahaan senior, model permintaan-untuk penerjemah militer.

Saya akan mengatakan bahwa saya telah memiliki kehidupan yang cukup ditaburi dengan kantong menarik perjuangan, petualangan, kesulitan dan sedikit glamor. Bahkan, saya ada di sampul paling tidak dua majalah dan fitur utama dalam tiga atau empat majalah lainnya.
Tetapi tahun ini sangat berbeda.

Selama beberapa bulan terakhir, saya sengaja menjauh dari media dan dari fungsi-fungsi industri; disimpan untuk diriku sendiri untuk menemukan diriku. Meskipun banyak pekerjaan saya masih dalam rotasi tinggi di TV, nama saya memudar dari majalah, dari media dan dari daftar undangan.
Tahun ini, saya dikelilingi oleh teman, bukan kamera. Tahun ini, hati saya memiliki lebih banyak kedamaian daripada yang pernah ada. Mengapa? Saya telah menemukan landasan, kebenaran, ketulusan dan ketenangan dalam agama.

Pencarian kedamaian
Dalam banyak hal peristiwa-peristiwa dalam hidup saya kabur. Dan itu adalah kabur dalam ingatan saya untuk alasan yang baik – untuk menjauhkan rasa sakit, kesedihan dan siklus penghancuran diri yang buruk … Saya jatuh ke dalam periode depresi klinis karena kondisi yang saya jalani, pengalaman yang harus saya alami setahun setelahnya tahun; dan ketika saya berpikir saya akan pulih, saya membuat beberapa keputusan hidup buruk yang menggagalkan hidup saya selama beberapa tahun lagi.

Saya sering berpura-pura bahagia dan percaya diri untuk mempertahankan status quo sehingga tidak ada yang akan bertanya apa-apa kepada saya dan saya tidak perlu memikirkan apa yang menghantui saya. Semua ini tentu saja merupakan formula untuk bencana emosional.
Tetapi ada satu hal – satu-satunya hal yang saya selalu bisa beralih ke landasan, untuk menenangkan diri dan untuk memfokuskan kembali sehingga setidaknya saya bisa berfungsi di tempat kerja dan dalam hidup. Agama. Saya selalu memiliki Tuhan.

Awal tahun lalu mulai agak cerah bagi saya. Saya merasakan kebebasan yang baru ditemukan karena saya akhirnya membuat kemajuan dalam menyelesaikan beberapa masalah pribadi dan keluarga dan berharap untuk memulai lagi dari berbagai tingkatan.
Karier saya di media berjalan baik dengan tugas lokal dan internasional sehingga saya merasa ingin mengalami hal-hal baru dan mencoba gaya hidup yang berbeda.

Saya menjalani kehidupan yang agak pribadi, tenang dan rendah hati melakukan pekerjaan saya dan menghabiskan waktu di rumah sampai saat itu, tetapi karena beban terangkat, saya mencoba menjadi lebih ramah, lebih sosial, menemukan beberapa teman hipster, mulai berkeliling di banyak acara dan pesta-pesta di sekitar kota, dan bahkan mencoba-coba sedikit dalam fotografi artistik di mana saya menunjukkan lebih banyak kulit daripada sebelumnya. Saya merasa bebas dan hidup tetapi entah bagaimana masih kosong.

Mungkin karena kehidupan yang saya coba jalani begitu asing bagi saya dan sangat tidak bagi saya, saya menyesal.

Ketika kekosongan tumbuh, pesta-pesta menjadi membosankan, saya terjebak dengan citra seksi dan teman-teman hipster tidak mengeluarkan yang terbaik dalam diri saya, untuk sedikitnya. Saya mulai membenci siapa saya menjadi dalam bulan-bulan singkat dan saya kembali merasa tersesat, putus asa dan bingung tentang dunia. Saya ingin kehidupan pribadi saya yang biasa, tenang, membosankan tetapi sehat. Jadi, saya memotong diri sepenuhnya dan kembali ke satu hal yang selalu membumi dan memfokuskan kembali.

Setelah menghentikan semuanya, saya segera berbalik ke arah Tuhan dengan harapan menemukan kedamaian sejati yang saya dambakan. Dan perjalanan saya dimulai …

Kebenaran yang menemukan saya
Ini bukan pertama kalinya saya mencari bantuan Tuhan untuk menenangkan diri dan fokus kembali, tetapi entah bagaimana saya benar-benar ingin itu menjadi yang terakhir kalinya. Di lain waktu saya akan memfokuskan kembali hanya cukup untuk bertahan hidup saya tetapi kali ini, saya ingin Tuhan menjadi dan tetap menjadi panduan hidup saya. Saya ingin agama menjadi pilihan gaya hidup bagi saya; bukan hanya elemen hidup saya.

Sebagai seorang mahasiswa sarjana saya belajar di sebuah perguruan tinggi Jesuit di mana masih ada biarawan berjubah coklat mengajar dan merawat kampus. Itu wajib bagi siswa untuk mengambil kelas teologi Kristen sebagai bagian dari kurikulum.

Di salah satu kelas itu, Jesuit yang mengajar mengajar sesuatu yang tidak pernah saya lupakan. Alkitab disatukan oleh seorang paus. Belakangan saya mengetahui bahwa pasal-pasal dalam Alkitab juga dipilih atau ditolak dan ada banyak versi yang saling bertentangan.

Jika Alkitab disatukan oleh seorang pria atau sekelompok pria dan versi yang berbeda bertentangan, lalu bagaimana dengan agama itu sendiri? Saya harus tahu. Saya ingin tahu karena saya ingin menjadi orang Kristen yang baik yang mengikuti perintah Tuhan, bukan apa yang dipilih oleh seorang pria atau sekelompok orang di masa lalu.

Pada titik ini, saya ingin memberikan rasa hormat saya yang tertinggi kepada teman-teman Kristen terkasih dan anggota keluarga yang mungkin membaca dan memberi tahu Anda bahwa saya tahu betapa indahnya beberapa ajaran Kristen. Saya sangat bangga dengan pendidikan Kristen yang saya terima. Saya bersyukur atas nilai-nilai dan ideologi yang ditanamkan Kristen dalam diri saya. Dan, saya masih mencintai ajaran dan kehidupan Yesus sampai hari ini.

Namun, semakin jauh saya melihat ke dalam sejarah, semakin saya mengerti bahwa agama Kristen dan teori serta kepercayaan yang kita miliki sekarang disatukan oleh sekelompok pria.

Semakin saya belajar tentang berapa banyak perjuangan yang ada untuk mendapatkan beberapa konsep seperti yang disetujui dan diterima Trinity menunjukkan kepada saya bahwa itu hanya itu – sebuah konsep (dan pada kenyataannya, itu telah terbukti sebagai ciptaan teoretis dan telah dikeluarkan cetak ulang sebagian besar dari Alkitab modern). Semakin saya mengetahui tentang Paul atau Saul, yang seharusnya menjadi penulis Perjanjian Baru, semakin saya merasa terdorong untuk terus meneliti dan mencari kebenaran.

Setelah beberapa waktu, saya menyimpulkan bahwa apa yang perlu saya lakukan adalah melihat pada agama yang dipraktikkan oleh Yesus, Daud, Abraham, Musa, Nuh dan sebagainya.

Bukan agama yang telah diturunkan kepada saya. Saya tahu tidak ada di antara orang-orang ini yang Kristen. Saya tahu bahwa Yesus adalah seorang Yahudi yang berbicara bahasa Aram tetapi tidak semua nabi besar itu … Jadi, agama apa yang dipraktikkan oleh semua orang hebat ini? Karena itulah yang ingin saya latih. Mereka adalah yang terbaik dan dipilih oleh Tuhan, jadi apa pun yang mereka lakukan pasti benar.

Selama masa penelitian, penggalian, dan pencarian yang tulus, seorang teman Muslim saya yang baik bertanya apakah saya pernah belajar sesuatu tentang Islam.

Memang, saya belum. Saya ingin berpikir bahwa saya tahu sedikit tentang Kekristenan dan sedikit tentang Yudaisme tetapi agama Ibrahim yang ketiga, saya tidak tahu apa-apa tentang itu.

Yah, saya pikir jika saya akan menemukan kebenaran dan Islam berasal dari tradisi yang sama, pasti ada juga petunjuk dalam Islam untuk saya buka. Jadi, saya mulai membaca, dan membaca, dan membaca, dan saya tidak bisa berhenti.

Saya benar-benar asyik dengan ajaran Islam sejak awal. Seperti disinggung sebelumnya, Islam berarti ‘tunduk pada satu-satunya Tuhan’. Dan, seorang Muslim adalah seseorang yang tunduk kepada satu-satunya Tuhan.

Ketika saya mengetahui bahwa saya berpikir, yah berarti setiap orang dari ketiga agama Ibrahim adalah seorang Muslim dan kemudian mempraktikkan Islam!

Ya, dengan cara ya tapi tidak cukup karena dalam Islam, tidak hanya ada penekanan pada keesaan Tuhan tetapi juga bahwa karena hanya ada satu Tuhan, maka secara logis hanya ada satu cara yang benar untuk menyembah Tuhan juga.

Uh oh … ini mulai terlihat seperti apa yang telah saya cari.

Ketika saya terus membaca, saya menemukan diri saya dengan mudah memahami kisah-kisah para nabi Islam karena mereka adalah nabi-nabi yang sama yang saya pelajari di Alkitab Kristen.

Saya menemukan diri saya tertarik pada cara Islam menyusun agama menjadi gaya hidup dan bukan hanya unsur kehidupan, dan saya merasa siap menerima cara umat Islam menyembah Tuhan.

Saya merasa seperti Tuhan membimbing saya langkah demi langkah dan menempatkan setiap buku dalam urutan yang sempurna bagi saya untuk melihat kebenaran. Dan, meskipun itu adalah pilihan pribadi saya untuk memulai pencarian kebenaran, saya dengan tulus merasakan sekarang bahwa kebenaran telah menemukan saya.

Damai, Harapan, dan Rasa Hormat
Saya tidak tahu bagaimana kisah saya akan diterima tetapi saya dengan tulus berharap bahwa kita akan terus menjadi bagian dari kehidupan satu sama lain.

Saya berharap kami terus berbagi pandangan, berbagi pengalaman, dan mendukung satu sama lain secara positif.

Saya juga berharap bisa mendapatkan teman baru dari mana saja, setiap budaya dan agama.

Saya berharap untuk pindah dari masa lalu saya karena yang penting adalah apa yang saya lakukan dari sekarang ke masa depan. Ya, Anda akan melihat saya berpakaian berbeda dan saya mungkin juga berbicara sedikit berbeda tetapi untuk sebagian besar saya hanya akan menjadi versi upgrade dari siapa saya. Saya ingin menjadi orang yang lebih baik. Seseorang yang lebih baik, lebih memberi, lebih bijaksana, lebih peduli, lebih perhatian, lebih hormat, lebih lembut, lebih tenang, lebih pengertian dan seseorang yang lebih sadar akan meningkatkan dirinya hari demi hari.

Saya benar-benar harus berterima kasih kepada orang tua saya yang luar biasa atas cinta, perhatian, dan pengertian yang mereka berikan kepada saya. Memiliki dukungan dan izin mereka untuk memilih apa yang saya yakini terbaik untuk diri saya sendiri, merupakan berkah sejati yang selamanya saya syukuri.

Terakhir, saya berdoa agar Anda semua juga akan menemukan kedamaian, harapan dan rasa hormat dalam kehidupan Anda sendiri

Subscribe to receive free email updates: